Menjelajahi Peran Kazuya Mishima dalam Tekken 8

tingizad

Menjelajahi Peran Kazuya Mishima dalam Tekken 8

Tekken 8

Kazuya Mishima dalam Tekken 8, Kazuya lahir sebagai putra dari pasangan Heihachi Mishima dan Kazumi Mishima dan dibesarkan di Mishima Estate, sebuah rumah aristokrat besar milik Klan Mishima di Jepang. Ibu Kazuya sangat mencintai dan menyayanginya, begitu pula kakek Kazuya, Jinpachi Mishima, yang juga mengajarinya Karate Pertarungan Gaya Mishima sejak kecil. Namun, kehidupan Kazuya berubah menjadi lebih buruk saat ia berusia lima tahun. Pertama, kakek tercintanya menghilang (Kazuya kemudian mengetahui bahwa dia dipenjara oleh Heihachi di bawah kuil keluarga, setelah Jinpachi gagal merebut kembali Mishima Zaibatsu dari Heihachi, yang sebelumnya melancarkan kudeta terhadapnya). Kemudian, ibu Kazuya dibunuh oleh Heihachi. Tanpa sepengetahuan Kazuya, ibunya telah ditugaskan untuk menghentikan Heihachi agar tidak melakukan perang dengan cara apa pun. Ketika tujuannya tampak sia-sia, ia jatuh ke dalam serangkaian penyakit, dan akhirnya diambil alih oleh alter ego iblis yang berusaha membunuh Heihachi.

Pada tahun yang sama, Kazuya berhadapan dengan ayahnya setelah mengetahui kematian ibunya, tetapi dia langsung dikalahkan olehnya. Heihachi kemudian melemparkan Kazuya yang berusia lima tahun dari tebing. Heihachi mengklaim bahwa putranya lemah dan harus bertahan hidup dan memanjat kembali jika dia ingin menjadi pewaris dan penerusnya yang sebenarnya. Heihachi kemudian mengungkapkan bahwa ia juga ingin menguji apakah Kazuya memiliki kemampuan supernatural untuk bertahan hidup saat jatuh, karena khawatir dia mungkin memiliki ‘penyakit’ yang sama seperti ibunya.

Sebagai akibat dari kejatuhan tersebut, Gen Iblis Kazuya yang terpendam terbangun, sebuah kutukan genetik yang diaktifkan oleh pengalaman fatal atau nyaris mati. Dalam manual game awal, hal ini dikarakterisasikan sebagai membuat ‘perjanjian dengan Iblis’.Namun, dalam game selanjutnya (Tekken 4-Tekken 7) diklarifikasi bahwa Kazuya memiliki susunan genetik khusus yang diwariskan melalui keluarga ibunya, yang memungkinkan seseorang menjadi inang dari makhluk tak kasat mata yang dikenal sebagai Iblis.Selain memberikan kekuatan manusia super dan kemampuan transformatif, makhluk ini memperburuk emosi negatif pada inangnya, terutama kemarahan, kebencian, dan ketakutan. Dengan bantuan kekuatan yang baru diaktifkan ini, Kazuya dapat memanjat kembali ke atas tebing tempat dia dilempar ke bawah.

Setelah itu, Kazuya dibesarkan oleh Heihachi. Menurut beberapa sumber, Kazuya sebenarnya cukup lemah dan penakut saat masih kecil dan menjadi korban penyiksaan selama bertahun-tahun di tangan Heihachi. Di Tekken 7, dia lebih menantang Heihachi sebagai seorang anak laki-laki, meskipun Kazuya masih kecil dan tidak berdaya melawannya. Tidak banyak yang diketahui tentang masa kecil Kazuya, meskipun jelas dia terus dibesarkan oleh ayahnya. Hal ini dibuktikan dengan profil Kazuya di Tekken pertama, yang menyatakan bahwa, karena ayahnya adalah seorang pengusaha kaya, Kazuya tidak perlu khawatir tentang uang, menyiratkan bahwa Kazuya tetap menjadi bagian dari rumah tangga Heihachi. Disebutkan juga bahwa Kazuya dan saudara angkatnya, Lee Chaolan, dibesarkan sejak kecil sebagai saingan, dan bahwa Heihachi mengadopsi Lee karena dia adalah seorang pemulung yang terampil yang hidup sendirian di jalanan, yang berarti Lee harus berusia lebih dari empat tahun saat dia diadopsi. Dengan demikian, Kazuya dan Lee dibesarkan bersama oleh Heihachi yang mengajari mereka berdua gaya bertarung keluarga. Juga diketahui bahwa, sebelum acara Turnamen King of Iron Fist pertama, Kazuya berpartisipasi dalam turnamen bela diri atau pertarungan tidak resmi di seluruh dunia. Dalam salah satu pertarungan ini, Paul Phoenix melawannya hingga imbang, dan Paul kemudian menganggap Kazuya sebagai saingannya. Saat Turnamen King of Iron Fist pertama diumumkan, Kazuya yang berusia 26 tahun mengambil kesempatan untuk membalas ayahnya, menyiapkan panggung untuk pertandingan pertama.

Namun, balas dendam bukanlah satu-satunya alasannya untuk mengikuti turnamen pertama, karena profil karakternya di Tekken pertama menyatakan bahwa alasannya adalah untuk membalas dendam, dan menggunakan kekayaan ayahnya yang sangat besar untuk melaksanakan rencananya menguasai dunia. Militer Rusia bahkan mengetahui rencana ini dan memasukkan android Jack pertama ke dalam turnamen untuk menghentikannya.

Tekken 2 memperlihatkan sifat asli Kazuya yang terungkap sepenuhnya. Kazuya memenangkan Turnamen Tinju Besi, melemparkan ayahnya dari tebing yang sama dengan yang melemparkannya, dan kemudian mengambil alih sebagai CEO baru Mishima Zaibatsu, kerajaan ekonomi keluarga. Setelah membunuh ayahnya (atau begitulah yang ia pikirkan), alih-alih membawa keadilan dan kehormatan kepada Mishima Zaibatsu dan memperbaiki kesalahan ayahnya, Kazuya justru mengulangi praktik-praktik korup ayahnya dan mengubahnya menjadi sebuah organisasi yang jauh lebih kejam dan jahat.[18] Kejahatan yang ia lakukan meliputi penculikan, pemerasan uang dari beberapa perusahaan dan banyak organisasi, memerintahkan pembunuhan, dan menyelundupkan spesies hewan yang terancam punah. Dia bahkan menguasai hampir seluruh pulau paling utara dan terbesar kedua di Jepang, Hokkaido, dan berencana untuk membangun negara merdeka dan kekuatan militer yang kuat di sana. Selama masa ini, ia juga meninggalkan kewarganegaraannya, yang menunjukkan bahwa rencana awal untuk mendominasi dunia masih menjadi tujuan akhirnya. Sebagai bagian dari mewujudkan mimpinya, ia berusaha merekayasa genetika tentara hewan dan bahkan merekayasa genetika dinosaurus dari fosil dan DNA kanguru. Untuk menunjukkan keunggulan bela dirinya, Kazuya memutuskan untuk mengadakan turnamen Iron Fist lagi. Sebelum atau selama turnamen, Kazuya bertemu dengan seorang wanita, Jun Kazama, yang kemudian dia gambarkan sebagai sosok yang misterius dan mendekat tanpa rasa takut. Keduanya menjadi dekat, karena Jun berusaha menyelamatkannya dari pengaruh Iblis, dan kemudian melahirkan anaknya. Pada saat itu, Iblis Kazuya berusaha untuk sepenuhnya mengambil alih pikiran dan tubuhnya, dan baik Jun maupun entitas misterius, yang dikenal sebagai Angel, berjuang untuk mencegahnya mengendalikannya sepenuhnya. Namun, di babak final turnamen, tak lain dan tak bukan adalah orang yang Kazuya kira telah dibunuhnya dua tahun lalu: ayahnya. Dipengaruhi oleh pengaruh Jun dan Angel, Kazuya dikalahkan oleh Heihachi. Heihachi kemudian menerbangkan tubuhnya di atas gunung berapi dan melemparkannya ke dalamnya, yang ternyata membunuh Kazuya. Iblis Kazuya terpecah menjadi dua dan sebagian keluar dari tubuhnya untuk akhirnya melakukan kontak dengan putranya, yang menggantikan ayahnya sebagai tokoh utama baru dalam serial ini.

Baca Juga  Tom Clancy’s The Division Resurgence : Membongkar Keunikan, Sejarah, dan Antisipasi

Namun, ini bukanlah akhir bagi Kazuya. Melawan segala rintangan, sebuah perusahaan bio-teknologi yang baru saja didirikan, perusahaan bio-teknologi mutakhir, G Corporation, menemukan jasad Kazuya beberapa hari kemudian. Setelah jangka waktu yang tidak diketahui, G Corporation berhasil menghidupkan kembali Kazuya. Mereka akhirnya mencapai kesepakatan dengannya untuk menggunakannya sebagai subjek uji coba. Kazuya telah belajar dari kesalahannya: pada saat dia menghadapi Heihachi berikutnya, dia ingin memegang kendali penuh atas kekuatan Iblisnya. Tentu saja, rencana ini tidak berjalan seperti yang diinginkan Kazuya. Dua puluh tahun setelah Kazuya dilempar ke gunung berapi, Heihachi mendengar desas-desus bahwa G Corporation memiliki beberapa sisa-sisa Kazuya. Heihachi ingin menggunakan materi genetik Kazuya untuk meningkatkan kekuatannya sendiri dengan menciptakan Gen Iblis sintetis. Heihachi memerintahkan Tekken Force-nya untuk menyerang G Corporation. Dia melancarkan serangan ganda ke laboratorium G Corporation di Nepal dan Nebraska. Namun, di fasilitas Nebraska, Kazuya ternyata masih hidup dan menghabisi pasukan Tekken Force milik Heihachi.

Setelah keberadaan Kazuya terungkap, Heihachi mengadakan Turnamen Tinju Besi keempat untuk memancing Kazuya dan putranya, Jin Kazama, ke tempat terbuka. Pada akhir turnamen sebelumnya

turnamen, Heihachi telah menembak Jin, mengungkapkan bahwa putra Kazuya juga memiliki Gen Iblis. Jin telah melarikan diri dan bersembunyi selama dua tahun. Heihachi membutuhkan materi genetik dari salah satu dari mereka untuk Program Integrasi Iblis-Manusia.[24] Kazuya mengikuti turnamen keempat, meskipun mengetahui bahwa itu adalah jebakan yang dibuat oleh ayahnya. [23] Dia dijadwalkan untuk melawan putranya (dan bertemu dengannya untuk pertama kalinya) di semifinal turnamen, tetapi Jin diculik oleh Tekken Force milik Heihachi sebelum hal itu terjadi.[25] Mereka malah bertemu setelah Kazuya kalah dalam babak final turnamen dari Heihachi. Heihachi membawa Kazuya ke tempat dia memenjarakan Jin di Hon-Maru. Saat bertemu Jin, Kazuya dirasuki oleh Iblisnya. Iblis tersebut mengambil alih kesadarannya tanpa berubah, melempar Heihachi ke samping, dan berusaha menyerap sisa dirinya dari Jin yang tidak sadarkan diri, sambil mengejeknya. Kazuya mampu melawan Iblisnya untuk mendapatkan kendali, namun, meniru teknik Iblis sendiri untuk mendapatkan kendali penuh atas Iblis itu sendiri. Kazuya mampu membungkam Iblisnya dan menyatu dengannya. Sejak peristiwa ini, Kazuya mampu berubah menjadi bentuk Iblis sesuka hati. Meskipun demikian, dia masih dikalahkan oleh Jin, yang menyerangnya dan kemudian Heihachi, sebelum menunjukkan belas kasihan dan melarikan diri ke malam hari.

Masih di Hon-Maru, Kazuya dan Heihachi kemudian diserang oleh robot JACK. Setelah awalnya bekerja sama, Kazuya melemparkan Heihachi ke dalam robot-robot tersebut dan melarikan diri saat mereka meledak. Ledakan yang dihasilkan melepaskan Jinpachi Mishima yang telah dianimasikan kembali dari makamnya di bawah Hon-Maru. Jinpachi telah mati kelaparan, dan roh pendendam kini merasukinya. Berjuang melawan roh ini, dengan kesadaran manusia yang tersisa, Jinpachi mengambil alih Zaibatsu dan mengadakan turnamen kelima untuk menemukan petarung yang cukup kuat untuk membunuh roh pendendam dan mengistirahatkannya.[28] Kazuya menghabiskan sebagian besar waktu di Turnamen Tinju Besi 5 untuk mencari pelaku penyerangan Hon-Maru. Ketika terungkap bahwa G Corporation telah mengkhianatinya dan memerintahkan penyerangan tersebut, Kazuya membunuh para eksekutif G Corp yang bertanggung jawab dan mengambil alih kendali perusahaan. Dia menjadi CEO baru di antara kejadian Tekken 5 dan Tekken 6. Jin Kazama, bagaimanapun, telah memenangkan Turnamen Iron Fist, dan dengan Heihachi yang masih absen, Jin naik sebagai CEO baru Zaibatsu.

Jin kemudian menyatakan perang terhadap dunia, tampaknya tanpa alasan. Dia kemudian mengungkapkan bahwa dia percaya dia menghindari kejahatan yang lebih besar, berusaha menghancurkan Gen Iblis, menggulingkan pemerintah dan perusahaan yang korup, dan tampaknya juga dipengaruhi oleh meningkatnya kendali Iblis dan Azazel atas dirinya. Kazuya mendapati dirinya berada dalam posisi sebagai salah satu dari sedikit kekuatan yang cukup besar untuk menantang pemanasan Zaibatsu. Dia memiliterisasi G Corporation dan menyatakan perang terhadap Mishima Zaibatsu, dan pada saat itu digembar-gemborkan sebagai pahlawan atas tindakannya. Kazuya mengikuti Jin ke gurun di Timur Tengah, di mana sumber kekuatan yang terkait dengan Gen Iblis dikabarkan berada. Namun, dia mundur setelah bertemu dengan saudara tirinya, Lars Alexandersson, dan memilih untuk mengumpulkan kembali kekuatannya di Jepang.

Baca Juga  Hero Baru Mobile Legend Cici, Sang Yoyo Fighter

Setelah Jin menghilang setelah konfrontasinya dengan Azazel di padang pasir, Heihachi kembali dari bayang-bayang dan mengambil alih kendali Mishima Zaibatsu tanpa kehadiran Jin. Pada awal Tekken 7, perang antara Zaibatsu dan G Corporation terus berlanjut. Setelah melancarkan perang media terhadap satu sama lain, Kazuya dan Heihachi akhirnya bertemu di sebuah gunung berapi untuk saling berhadapan, meskipun tidak sebelum Heihachi mengungkapkan wujud Iblis Kazuya dalam siaran langsung, dan mendiktekan versinya tentang peristiwa masa lalu kepada seorang jurnalis. Dalam konfrontasi terakhir mereka, Kazuya mengalahkan ayahnya, dan melemparkan tubuhnya ke dalam magma gunung berapi. Meskipun tidak ada pimpinan Mishima Zaibatsu dan G Corporation yang saat ini memenangkan perang, kekerasan terus berlanjut dan Kazuya tampaknya akan kembali mendominasi dunia.

Enam bulan kemudian, Kazuya berhadapan dengan Jin Kazama di New York. Keduanya bertarung, dengan Kazuya muncul sebagai pemenang setelah berubah menjadi Iblis. Dia kemudian mengeluarkan pengumuman kepada dunia luas: dia akan menjadi tuan rumah Turnamen Raja Tinju Besi yang baru, dan bukannya pertarungan untuk mendapatkan uang atau kendali atas Mishima Zaibatsu, turnamen ini akan menentukan nasib negara asal para petarung.

Pertandingan turnamen diadakan di seluruh dunia, dengan final berlangsung di sebuah coliseum di Italia. Kazuya muncul secara langsung untuk pertandingan final ini, memanfaatkan emosi penonton yang kacau untuk melaksanakan rencananya: membangkitkan Azazel. Dia berhasil menarik Zafina ke coliseum, dan melepaskan Azazel, yang telah disegel di lengan kanannya. Keduanya bertarung, dan Kazuya sekali lagi menjadi pemenangnya. Dia menyerap kekuatan Azazel dan menjadi Iblis Sejati Kazuya. Jin mundur ke Yakushima sementara Kazuya tertahan dan akhirnya dipaksa mundur melalui upaya gabungan dari Lars Alexandersson, Lee Chaolan, Alisa Bosconovitch, Victor Chevalier, Reina, dan Claudio Serafino.

Kazuya Mishima menggunakan seluruh kekuatan iblisnya dan G Corp untuk mencoba mengambil alih dunia. Setelah mengalahkan ayahnya, Heihachi Mishima, Kazuya menggandakan upayanya untuk mengalahkan Mishima Zaibatsu yang tidak memiliki pemimpin. Perang brutal ini membagi dunia menjadi dua, dan pada akhirnya G Corp keluar sebagai pemenang. Namun, konglomerat ini tidak menunjukkan tanda-tanda akan mengalah, dan terus mendominasi dunia dengan tangan besi.

devil Kazuya Mishima dalam Tekken 8


Dengan menggunakan seluruh kekuatan iblisnya dan G Corporation, Kazuya Mishima melakukan penaklukan untuk mendominasi dunia. Setelah mengalahkan ayahnya Heihachi Mishima, Kazuya mengintensifkan serangannya untuk menghabisi Mishima Zaibatsu yang tidak memiliki pemimpin. Perang brutal ini membagi dunia menjadi dua, dan pada akhirnya G Corporation keluar sebagai pemenang.
Namun, G Corporation tidak menunjukkan tanda-tanda mengalah, dan terus mendominasi dunia dengan paksa. Perserikatan Bangsa-Bangsa terkejut dengan tindakan ini, dan mereka mengumpulkan berbagai pemimpin dunia di New York untuk mendiskusikan cara menjatuhkan sanksi terhadap G Corporation. Namun kemudian, Kazuya sendiri muncul dalam pertemuan tersebut dan mengumumkan bahwa dia akan terus berperang. Dia kemudian melepaskan pasukan G Corporation ke New York, membakar seluruh kota.

Tekken 8 – Akhir Episode Karakter Kazuya

Prolog Episode Karakter

Kazuya Mishima mengalahkan Heihachi Mishima, kepala Mishima Zaibatsu, dan mengakhiri persaingan mereka yang berlarut-larut.
Heihachi menghilang setelah kalah dalam pertandingan melawan Kazuya dan, tanpa seorang ketua, Mishima Zaibatsu mengalami krisis.
Untuk memilih kepala organisasi yang baru, kelompok ini mengumumkan bahwa mereka akan mengadakan Turnamen Tinju Besi Raja.
Ini adalah kesempatan yang ditunggu-tunggu oleh Kazuya: kesempatan untuk mencapai dominasi dunia.
“Aku akan mengukir namaku dalam sejarah sebagai penguasa dunia ini.”

Akhir Episode Karakter

Setelah menang, Kazuya duduk untuk melakukan wawancara. Untuk pertanyaan pertamanya, dia ditanya tentang pemikiran dan alasannya untuk menaklukkan dunia, tetapi Kazuya menganggap pertanyaan itu tidak relevan dan melanjutkan. Untuk pertanyaan kedua, dia ditanya tentang pasangannya. Kazuya menjawab bahwa jalannya dipenuhi dengan pertempuran dan kesulitan, dan bahwa ia dan Jun pertama kali bertemu di medan pertempuran. Dia mengatakan bahwa dia tidak menyukai orang yang lemah, dan bahwa Jun adalah orang yang kuat. Untuk pertanyaan terakhir, Kazuya ditanya tentang hobi pribadinya. Alih-alih menjawab secara langsung, Kazuya membuka sebuah ruangan di belakang mejanya, memperlihatkan rak demi rak sepatu kets, dan dengan bangga menyatakan bahwa “Apa pun dan semuanya akan menjadi milikku!”.

Baca Juga  15 Game PC Terbaik 2024: Pilihan Favorit untuk Penggemar Gaming

Rangkuman Peristiwa Dalam Game

Kazuya terlihat berada di dalam helikopter saat serangan G Corporation di Manhattan, hingga helikopter tersebut dijatuhkan oleh Jin Kazama dengan sepeda motornya, memaksa Kazuya keluar dari helikopter. Kemudian, Kazuya mengejek Jin dengan mengatakan bahwa dialah yang memulai perang. Kazuya dan Jin bertarung satu sama lain sekali lagi, dan Jin memiliki keuntungan dengan bertransformasi ke dalam bentuk iblisnya. Namun, Kazuya bertransformasi ke dalam bentuk iblisnya sendiri dan berada di atas angin, mengalahkan Jin dengan laser raksasa. Segera setelah itu, Kazuya membuat pengumuman ke seluruh dunia untuk menulis ulang aturan. Dia kemudian menghancurkan semua satelit dari luar angkasa dan secara resmi mengumumkan Turnamen Tinju Besi Raja yang diadakan di Italia, kali ini dengan peraturan barunya: Mereka yang kalah dalam turnamen akan musnah bersama dengan negaranya.

Kembali ke markas G Corporation, Kazuya sedang menonton babak penyisihan turnamen, termasuk babak penyisihan Asian B Block di Jepang di mana Jin berpartisipasi dan menang. Setelah itu, Kazuya diberitahu oleh pengawal barunya, Nina Williams, bahwa Zafina sedang berada di Italia bersama Sirius Marksmen, Claudio Serafino. Keesokan harinya, Turnamen Tinju Besi Raja secara resmi dimulai di Coliseum of Fate di Italia, dan setelah ronde pertama turnamen selesai, Kazuya muncul dan mengumumkan bahwa negara yang menang akan menerima kompensasi yang sesuai dengan prestasi mereka. Tiba-tiba, turnamen dihentikan oleh serangan dari Yggdrasil dan PBB.

Kazuya sudah menduga hal ini akan terjadi, saat ia berubah menjadi wujud iblisnya dan menyerang Zafina setelah tiba di tengah-tengah coliseum. Kemudian, Kazuya melepaskan Azazel dari lengan kiri Zafina dan melemparkannya. Segera setelah itu, Kazuya bertarung dan mengalahkan Azazel dengan menyerapnya, mengubah Kazuya menjadi bentuk iblis yang sebenarnya. Setelah Jin dibawa ke Yakushima, Kazuya bertarung dengan para petarung lainnya dan mengalahkan mereka dengan mudah. Kemudian, dia dihadapkan dengan seorang gadis baru bernama “Reina”, yang mempelajari Seni Bela Diri Gaya Mishima. Kazuya dengan mudah membuat Reina kewalahan, namun kemudian ia teralihkan perhatiannya dan ditangkap oleh Claudio. Namun, Kazuya menghindari Tombak Kephalos milik Claudio dan memberikan pukulan terakhir pada Claudio, tetapi tidak sebelum Claudio mengarahkan pukulan mautnya sendiri ke arah Kazuya.

Tak lama kemudian, Kazuya terluka di bahu kirinya dan terpaksa mundur. Setelah kembali ke markas G Corporation, Kazuya diberitahu sekali lagi oleh Nina bahwa Jin berada di Yakushima. Tidak ingin ada orang lain yang ikut campur, Kazuya mengatakan kepadanya bahwa ia akan membunuh Jin dengan tangannya sendiri. Masih merasakan sakit di bahu kirinya, Kazuya memastikan bahwa Azazel tidak akan lepas darinya.

Selama perang di Yakushima, Kazuya tiba di medan perang dan melenyapkan semua orang dari kedua pasukan, termasuk Reina yang hanya berdiri di sana untuk menghadapi kematiannya sendiri, meskipun Kazuya tidak menyadari bahwa Reina memiliki Gen Iblisnya sendiri. Kemudian, dia mencari tahu di mana Jin berada dan dia mendarat di depan kuil. Namun, Kazuya diganggu oleh Lars Alexandersson yang berusaha melindungi Jin. Kazuya membuat Lars kewalahan, namun ia kemudian terkena hantaman kepala Lars, sama seperti Heihachi Mishima yang menghantam kepala Kazuya. Kazuya kemudian menembakkan laser raksasanya untuk membunuh Lars, hingga Jin kembali untuk menyelamatkan Lars di detik-detik terakhir. Kazuya dan Jin kembali bertarung satu sama lain dalam wujud iblis masing-masing, meskipun wujud iblis Jin memiliki sayap putih.

Kemudian, Kazuya melancarkan serangan dahsyat yang dapat menghancurkan seluruh Yakushima, tetapi kemudian dia terkejut karena Jin berubah menjadi bentuk malaikatnya dan menghentikan serangan dahsyat itu. Setelah serangan itu, Kazuya dan Jin terlempar ke angkasa dan melanjutkan pertarungan mereka. Wujud asli iblis Kazuya seimbang dengan wujud malaikat Jin, dan ketika mereka bertabrakan serangan mereka, itu memurnikan mereka berdua dari Gen Iblis sepenuhnya, dan menghancurkan Azazel untuk selamanya.

Bahkan dengan hilangnya Gen Iblis, Kazuya tidak akan berhenti untuk melawan Jin saat pertarungan berlanjut untuk yang terakhir kalinya. Selama pertarungan terakhir, Kazuya memiliki keuntungan dengan menjatuhkan Jin, sampai Jin bangkit dan Kazuya dimentahkan oleh Jin, memaksa Kazuya untuk melepaskan kekuatannya yang sebenarnya untuk melawan Jin. Segera setelah itu, Kazuya dan Jin saling melayangkan pukulan terakhir ke wajah masing-masing.

Di akhir cerita, Kazuya dikalahkan oleh Jin dan tidak sadarkan diri, karena diselamatkan oleh putranya. Beberapa waktu kemudian, tubuh Kazuya yang tidak sadarkan diri dihampiri oleh sosok yang tampak seperti Jun.
Di akhir cerita, Kazuya akhirnya mengalahkan Jin dan melemparkannya dari tebing, dengan cara yang sama seperti saat ia melemparkan Heihachi dari tebing. Kembali ke markas besar G Corporation, Kazuya memutuskan untuk terus bertarung dan mendominasi seluruh dunia, bahkan tanpa Gen Iblisnya.